Tentang Aktivis Massa

Aktivis massa adalah orang-orang yang hidup di tengah-tengah massa untuk membangkitkan kesadaran, menggerakkan dan mengorganisasikan massa. Tujuannya tidak lain dan tidak bukan adalah untuk menggerakkan kekuatan massa yang luar biasa dan tiada tara demi membebaskan diri dari penindasan, penghisapan, kemiskinan dan penderitaan menuju hari depan yang lebih cerah. Seorang aktifis massa berangkat dari prinsip penting untuk melayani dan mengabdi kepada massa tidak pernah membiarkan dirinya terpisah apalagi tercerabut dari massa, senantiasa mengedapankan dan mengutamakan kepentingan massa dibandingkan dengan kepentingan diri sendiri. Untuk menjadi seorang aktifis massa ada beberapa sikap hidup yang harus dimiliki, dipupuk dan dirawat serta menjadi pedoman tindakan dalam seluruh kehidupannya.

1.Mengabdi Kepada Massa/Rakyat (Serve The People)

Seorang aktifis massa mengabdikan seluruh kehidupannya, seluruh yang dikerjakan untuk kepentingan massa. Kewajiban kita adalah memenuhi tanggung jawab terhadap massa. Setiap kata-kata, setiap tindakan dan setiap keputusan kita mesti ditujukan untuk kepentingan massa, dan jika kemudian terjadi kesalahan, maka kita harus secara jujur mengakuinya dan terlebih lagi dengan berani dan rendah hati memperbaikinya. Untuk memahami dengan sepenuhnya pengertian mengabdi kepada massa/rakyat, maka ada beberapa hal yang penting
untuk diperhatikan :

Menghancurkan Kepentingan Pribadi Dan Mengutamakan Kepentingan Masa/Rakyat (Mengabdi Kepada Massa/Rakyat Sepenuhnya)

Kepentingan pribadi berarti selalu memikirkan diri sendiri, hanya memperhatikan diri sendiri, lapar akan kepopuleran, kekayaan, kekuasaan, posisi atau kedudukan. Dengan demikian melupakan atau mengesampingkan massa rakyat. Bekerja untuk massa/rakyat artinya tidak mencari kepopuleran dan keuntungan, tidak takut baik terhadap kerja keras, penderitaan maupun kematian, bekerja sepenuh jiwa untuk perubahan sosial dan rakyat. Bekerja untuk kepentingan pribadi dan bekerja untuk kepentingan rakyat adalah dua pandangan dunia yang berbeda, satunya pandangan dunia borjuis dan satunya adalah pandangan dunia proletar. Kita harus memastikan bahwa kita memiliki pandangan dunia kaum tertindas dan mengalahkan dunia borjuis.

Hidup Dan Mati Untuk Massa/Rakyat

“setiap orang akan mati, tetapi kematian bisa berbeda-beda maknanya,bisa lebih berat dari gunung atau lebih ringan dari bulu belibis. Ada ungkapan, “Mati untuk massa/rakyat nilainya lebih berat daripada gunung, sementara bekerja untuk kepentingan penghisap dan penindas rakyat nilainya lebih ringan dari bulu belibis.”. Dimana pun dan kapan pun, perjuangan menuntut pengorbanan dan itu adalah hal yang biasa. Untuk mengusir ketakutan, kita harus menghancurkan kepentingan pribadi dan hanya dengan mengabdi kepada rakyat sepenuh hati, akan tumbuh keberanian yang luar biasa.

Tidak takut pengorbanan bukan berarti kita tidak menghargai hidup. Sebaliknya, untuk dapat mengabdi kepada rakyat kita harus memperhatikan keselamatan dan kesehatan serta menghindarkan diri dari pengorbanan yang tidak perlu.

Dalam Melayani Massa/Rakyat, Harus Selalu Memajukan yang Benar Dan Memperbaiki Yang Salah.

Jika kita memiliki kelemahan, maka kita tidak takut untuk dibuka dan dikritik, karena kita melayani rakyat. Kita tidak akan menjadi egois dan tidak mau dikritik, demikian juga menjadi takut dikritik karena takut mendapat malu. Kita justru harus membangun tradisi kritik otokritik untuk dapat mengetahui segala kelemahan, keterbatasan dan kesalahan sehingga dapat diperbaiki. Untuk mengobarkan perjuangan dan perubahan, pertama-tama kita harus memperbaiki diri kita sendiri.

Bersatu Dengan Kawan Dan Bersatu Dengan Rakyat Untuk Mewujudkan Tujuan Yang Benar

Untuk dapat mewujudkan tujuan perubahan, maka kita harus mampu bersatu dengan kawan-kawan sebagai bentuk persatuan internal dan bersatu dengan massa/rakyat sebagai bentuk persatuan sesungguhnya karena persatuan adalah kekuatan. Persatuan kita adalah persatuan untuk tujuan perubahan yang sama sebuah persatuan atas kehendak dan cita-cita mulia membebaskan massa dan rakyat dari belenggu penindasan dan penghisapan, terutama dari belenggu imperialisme, feodalisme dan kapitalis birokrat.

2. Solidaritas Rakyat Tertindas Internasional (In memoriam Norman Bethune)

Pembebasan nasional demokratik di sebuah negeri akan dapat berhasil ketika mendapatkan dukungan dari negeri-negeri yang lain. Ketika terbangun solidaritas di antara rakyat tertindas di sebuah negeri dengan rakyat tertindas di negeri-negeri yang lain, maka akan memudahkan perjuangan melawan penindasan imperialisme. Moralitas ini menekankan bahwa seorang aktivis massa adalah seorang yang mengubur kepentingan pribadi dan mengutamakan kepentingan umum dalam pandangan dunianya (world out look).

Berpandangan bahwa perjuangan pembebasan nasional demokratik di seluruh penjuru dunia adalah bagian dari tanggung jawab sesama kaum tertindas di dunia. Dengan semangat internasionalisme, menunjukkan bahwa dalam bekerja tidak mengenal batas. Selanjutnya, sepenuh hati dan penuh kehangatan dalam melayani rakyat. Solidaritas rakyat tertindas internasional, adalah sebuah teladan dalam mengenang pejuang patriotik dari Kanada bernama Norman Bethune yang gugur dalam perang pembebasan nasional demokratik rakyat Cina, (1945-1949)

3. Merangkum Pengalaman Praktek

Kita juga harus sanggup untuk merangkum seluruh pengalaman praktek perjuangan, agar kemudian dapat melakukan penilaian terhadap kemajuan dan kelemahan-kelemahan. Praktek menduduki posisi yang paling penting, tetapi bukan berarti kita bekerja tanpa teori, tanpa perencanaan dan tanpa usaha untuk selalu menarik pelajaran-pelajaran penting. Kalau demikian halnya, maka kemudian praktek kita menjadi seperti praktek yang tidak bertujuan, seperti panah tanpa sasaran. Oleh karenanya, sebelum kita mlakukan penilaian, kita perlu untuk merangkum terlebih dahulu seluruh pengalaman praktek sehingga tersedia data yang memadai. Untuk merangkum pengalaman praktek maka dapat didasarkan pada beberapa hal dibawah ini :

Tujuan Awal

Pertama-tama kita harus mengingat kembali tujuan awal yang telah kita tetapkan. Karena ketika kita akan memulai sesuatu, kita pasti membuat perencanaan dan perencanaan tersebut kita pasti menetapkan tujuan-tujuan dari sebuah program atau tindakan. Mengetahui tujuan awal menjadi penting sebagai dasar untuk melihat sejauh mana praktek yang dilakukan. Demikian juga dapat menjadi kerangka yang memfokuskan penyimpulan kita nantinya.

Praktek Yang Dilakukan

Kemudian kita harus mencatat setiap pengalaman praktek kita dengan selengkap-lengkapnya, sebenar-benarnya dan sejujur-jujurnya. Hal ini bertujuan untuk memudahkan penyimpulan dan penilaian pengalaman praktek. Untuk memudahkan kita dapat merangkum praktek yang dilakukan berdasarkan kategori kerja politik dan kerja organisasi. Lebih baik lagi kalau kemudian kita juga mampu untuk menyodorkan data-data yang bersifat kuantitatif maupun kualitatif dari keseluruhan praktek kita.

Faktor Yang Mempengaruhi

Faktor yang mempengaruhi maksudnya adalah faktor-faktor yang mempengaruhi praktek yang dilakukan, dapat berupa faktor subyektif maupn faktor obyektif. faktor subyektif berkaitan dengan keadaan internal dari kita sebagai pelaksana program menyangkut soal kapasitas, kemampuan, keadaan dan kesanggupan. Misalnya kontradiksi personal kontradiksi internal organisasi yang mempengaruhi pelaksanaan program. Sedangkan faktor obyektif berkaitan dengan keadaan sosial yang ada ditengah massa. Misalnya situasi pemilihan umum akan mempengaruhi sensitifitas politik massa terutama yang memiliki kesadaran terbelakang dan pada gilirannya akan kerja-kerja politik kita ditengah massa.

4. Menilai pengalaman Praktek

Menilai pengalaman Praktek dimaksudkan untuk menilai sejauh mana kemajuan yang telah dibuat dan juga mencatat kelemahan-kelemahan dan keterbatasan dalam praktek perjuangan. Sehingga dengan demikian kita dapat berpikir tidak satu sisiisme saja, hanya melihat kemajuan sehingga bersikap arogan atau sebaliknya hanya melihat kelemahan dan keterbatasan sehingga menjadi pesimis. Kedua-duanya adalah pandangan yang tidak obyektif dan cenderung subyektif. Penilaian atas praktek dapat dijalankan dengan melakukan dua hal yaitu :

Melakukan Observasi atau Pengamatan

Observasi yang dilakukan dapat dilakukan baik dilapangan politik dan organisasi. Misalnya dilapangan politik bagaimana tingkat perkembangan dari pekerjaan propaganda dan perjuangan massa, pendidikan politik, investigasi sosial dan juga penggalangan front. Di lapangan organisasi kita dapat mengamati apakah kemudian praktek dari prinsip organisasi yang benar telah berjalan seperti kepemimpinan kolektif, sistem komite atau juga sejauh mana pengembangan organisasi sehingga jumlah anggota ormas semakin besar.

Menyimpulkan Inti Sari

Dari obsevasi yang dilakukan, maka kita dapat menyimpulkan intisari secara poitik dan organisasi yang dapat secara ringkas dan jelas menunjukan tingkat kemajuan dan juga kelemahan serta persoalan-persoalan yang muncul dalam praktek. Kesimpulan inti sari inilah yang akan menjadi dasar bagi kita untuk melakukan perencanaan program selanjutnya.

5. Kritik Otokritik

Kritik Oto Kritik adalah senjata ampuh untuk memecahkan segala kesulitan, memperbaiki kesalahan dan kemajuan praktek. Oleh karenannya, kita tidak takut akan dikritik Justru dengan kritik otokritik kita dapat membersihkan kebiasaan jelek dan merawat serta memelihara yang baik. Seperti yang sering kita katakan bahwa sebuah ruangan akan bertumpuk dengan debu, jika tidak pernah dibersihkan dan juga muka kita akan kelihatan kotor jika tidak pernah dicuci. Demikian juga pikiran dan pekerjaan kita juga perlu untuk dibersihkan dan dicuci dengan teratur.

Prinsip yang penting dalam kritik otokritik adalah pertama ‘belajar dari kesalahan masa lalu untuk lebih hati-hait dimasa depan’ dan mengobati penyakit dan menyembuhkan pasien’. Kesalahan-kesalahan dimasa lalu harus dibongkar dengan tidak segan-segan, keburukan masa lampau harus dianalisa dan dikritik secara ilmiah. Agar pekerjaan di kemudian hari dapat dilakukan dengan lebih hati-hati dan lebih baik. Itulah arti belajar dari kesalahan masa lalu untuk lebih hati-hati dimasa depan. Cara melakukannya adalah seperti seorang dokter mengobati orang sakit, yaitu untuk menyelamatkan si sakit itu dan bukan untuk membuat orang mati. Kritik otokritik tidak ditujukan untuk membuat perpecahan, tetapi justru untuk memperkuat persatuan dan memajukan perjuangan.

Oleh karenanya, kritik otokritik tidak boleh dilakukan secara serampangan dengan maksud mencari-cari kesalahan orang lain atau untuk melampiaskan dendam.  Karena jika hal tersebut dilakukan, maka hanya akan merusak persatuan dan memundurkan perjuangan.

Kritik Otokritik dapat dilakukan baik dilapangan politik maupun organisasi berdasarkan pada kesimpulan intisari yang telah kita rumuskan ketika melakukan penilaian atas pengalaman praktek. Dengan kritik otokritik, kita dapat lebih lanjut mencari akar penyebab dari kelemahan dan kegagalan secara poitik dan organisasi pada internal kita sendiri. Namun demikian kritik otokritik juga harus sampai menemukan jalan keluar untuk memperbaiki kesalahan-kesalahan. Kemudian, tidak terhenti hanya sebatas menemukan kesalahan/kegagalan dan jalan keluar untuk mengatasinya. Karena hal yang juga penting untuk menunjukan keseriusan kerja kita adalah bagaimana memperbaiki kesalahan yang ada.

Misalnya, arti penilaian pengalaman praktek kita dapat dimengerti bahwa kerja propaganda dan perjuangan massa kita sangat lemah. Setelah dilakukan kritik otokritik, maka kita dapat menemukan dua hal penyebab utama secara internal, dalam diri kita yaitu masih lemahnya kerja investigasi sosial kita, karena subyekjtifisme kita masih kuat sehingga kita tidak cukup mengerti tentang persoalan massa, dan kedua masih belum erat hubungan atau pertalian kita dengan massa karena kesadaran kita masih lemah. Yang harus kemudian dilakukan adalah melakukan penyelidikan sosial untuk lebih mengerti tentang persoalan massa dan dapat lebih erat berhubungan dengan massa.

~ oleh Akang Muhib pada 19/03/2011.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: